Suncity Macau Menghentikan Pengoperasian Semua Ruang Gaming High-Roller di Makau Setelah Penangkapan CEO Chau, Laporan Mengatakan — CasinoGamesPro.com

Suncity Macau Ceases Operations of All High-Roller Gaming Rooms in Macau Following CEO Chau’s Arrest, Reports Say

Dua sumber dengan pengetahuan langsung tentang masalah tersebut mengungkapkan kepada Reuters bahwa Suncity Group Holdings telah menghentikan operasi semua ruang permainan papan atas di Makau setelah penangkapan kepala eksekutif kelompok perjudian tersebut.

Menurut salah satu sumber yang mengetahui situasi tersebut, seorang eksekutif senior dari kompleks kasino lokal yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena penutupan belum diumumkan secara resmi, keputusan perusahaan untuk menutup kamar VIP di pusat perjudian terbesar di dunia itu adalah diharapkan menghasilkan pengurangan sekitar sepertiga dari karyawan operator Makau. Reuters mengungkapkan bahwa Suncity Group tidak menanggapi permintaan media hub untuk mengomentari masalah tersebut.

Juga, raksasa judi menangguhkan sahamnya dari perdagangan pada 1 Desember, yang merupakan kedua kalinya mengambil tindakan seperti itu hanya dalam beberapa hari. Seperti yang dilaporkan CasinoGamesPro pada awal minggu, Suncity Group, yang saat ini menyumbang sekitar 40% dari apa yang disebut pemain VIP yang mengunjungi Makau, menangguhkan perdagangan sahamnya pada 29 November.

Berita tentang penutupan kamar VIP Suncity Group yang berbasis di Makau datang pada saat CEO perusahaan Alvin Chau menghadapi penyelidikan luas. Dia ditangkap pada 28 November atas tuduhan terkait dengan pencucian uang dan perjudian lintas batas – tuduhan yang bahkan lebih serius mengingat fakta bahwa dia pernah mendirikan operator junket terbesar di Makau.

Perusahaan Kasino Makau Menghadapi Penurunan Nilai Saham Setelah Penangkapan Baru-baru ini

Pihak berwenang setempat telah mengungkapkan bahwa mereka tidak akan menoleransi promosi perjudian di wilayah daratan China yang saat ini ilegal. Mereka juga bersedia mengambil kendali atas aliran dana terkait perjudian dari warga negara Tiongkok ke Makau dan pusat perjudian global lainnya yang pada tahun 2020 digambarkan oleh negara itu sebagai risiko keamanan nasional.

Keputusan Suncity Group Holdings untuk menutup ruang permainan papan atas di Makau hanya membuat segalanya menjadi lebih rumit bagi perusahaan kasino yang sahamnya terdaftar di Makau. Seperti yang dilaporkan CasinoGamesPro, operator perjudian lokal melihat penurunan yang signifikan dalam nilai saham mereka setelah penangkapan Tuan Chau dan 10 orang lainnya dengan tuduhan mendirikan sindikat perjudian lintas batas yang melanggar hukum.

Pada tahun 2019, Suncity Group mengoperasikan tidak lebih dari 17 ruang permainan kelas atas di wilayah Makau dan menyumbang hampir 50% dari pasar VIP wilayah administrasi khusus. Menurut salah satu sumber yang mengetahui masalah ini, perusahaan tersebut mengoperasikan ruang permainan kelas atas di properti yang dimiliki dan dijalankan oleh keenam perusahaan kasino berlisensi di Makau – Wynn Macau, SJM Holdings, MGM China, Galaxy Entertainment, Melco Resorts dan Pasir Cina.

Wynn Macau Ltd, yang dianggap oleh analis sebagai operator kasino yang paling bergantung pada ruang permainan VIP Suncity Group, telah menghadapi penurunan saham paling serius, dengan nilai sahamnya turun 8% pada 1 Desember, membawa kerugian nilai saham minggu ini menjadi sebanyak 18%. Perusahaan induknya, kasino dan perjudian raksasa AS Wynn Resorts Ltd, telah terpukul oleh penurunan yang lebih ringan sebesar 5% pada perdagangan Senin dan Selasa.

Di luar Makau, salah satu tujuan kasino paling populer bagi penjudi Cina di Filipina, Bloomberry Resorts Corp. mengalami penurunan nilai saham 10% pada 1 Desember.

Dugaan Perjudian Lintas Batas Ilegal dan Pencucian Uang Berhasil Menangkap 11 Orang

Seperti yang diungkapkan CasinoGamesPro pada awal minggu, sebelas orang, termasuk CEO Suncity Group Chau, ditangkap pada 28 November dengan tuduhan menggunakan wilayah administratif khusus untuk menjadi tuan rumah sindikat perjudian lintas batas ilegal yang menarik pelanggan dari daratan Tiongkok tempat perjudian saat ini dilarang.

Pihak berwenang yang berwenang jika Wenzhou mengeluarkan surat perintah penangkapan Chau, menuduhnya membangun jaringan yang disebut operasi junket yang memungkinkan para penjudi China untuk mengambil bagian dalam kegiatan perjudian. Dia juga dituduh mengatur operasi yang memungkinkan para penjudi China melakukan transfer uang lintas batas.

Meskipun operasi junket yang didirikan oleh Mr. Chau bukan bagian dari Suncity Group, mereka sebelumnya telah diperlakukan dengan sangat hati-hati oleh media yang dikelola pemerintah di daratan China, yang menurutnya mereka merusak tatanan sosial negara tersebut. Pada tahun 2019, sebuah unit Xinhua, Economic Information Daily, menerbitkan sebuah artikel yang menyatakan bahwa jumlah perjudian tahunan di platform perjudian online yang dijalankan oleh Suncity berjumlah lebih dari 1 triliun yuan. Suncity telah menolak untuk mengomentari perkiraan itu meskipun diminta untuk melakukannya.