Perusahaan Perjudian Universal Entertainment Memenangkan Pertempuran Pengadilan Terakhir melawan Mantan Ketua Kazuo Okada — CasinoGamesPro.com

Mahkamah Agung Jepang menolak banding terbaru terhadap Universal Entertainment Corporation yang diajukan oleh Kazuo Okada, salah satu pendiri perusahaan, yang sebelumnya juga memimpin Dewan Direksi. Korporasi mengkonfirmasi penolakan banding terakhir Okada dalam sebuah pernyataan baru-baru ini. Pabrikan mesin slot, arcade, dan pachinko Jepang mengajukan gugatan terhadap salah satu pendiri dan mantan ketuanya, menuduhnya melakukan transaksi keuangan terlarang yang mengakibatkan kerugian bagi perusahaan.

Tahun lalu, Universal Entertainment memenangkan pertarungan hukum melawan Okada setelah Pengadilan Distrik Tokyo memenangkan perusahaan dan memerintahkan pengusaha Jepang untuk membayar ganti rugi 21,3 juta (sekitar US$193.000). Mantan ketua Universal awalnya mengajukan banding atas keputusan pengadilan dari Februari 2020 yang memerintahkannya untuk menutupi kerusakan dan membayar semua biaya litigasi di atas bunga tahunan 5% yang berlaku sejak Desember 2017.

Setelah pengadilan menolak banding awal Okada, pengusaha miliarder itu mengajukan banding lagi pada September 2020 namun ditolak lagi. Gugatan tersebut, yang dimulai pada November 2017, diajukan setelah penyelidikan internal menetapkan bahwa mantan Ketua terlibat dalam tiga contoh kesalahan urus keuangan yang terpisah.

Universal Menuduh Okada Mengabaikan Tugas Ketuanya

Pada saat itu, perusahaan menuduh Okada mengabaikan tugasnya sebagai Ketua dan mengumumkan akan meminta kompensasi atas kerugian finansial yang dideritanya sebagai akibat dari kesalahannya. Universal adalah organisasi induk dari Tiger Resort, Leisure, and Entertainment Inc. di Okada Manila di ibukota Filipina.

Menurut gugatan perusahaan, Okada membuat pengaturan untuk anak perusahaan Universal Entertainment di Hong Kong Tiger Resorts Asia Limited untuk meminjamkannya HK$135 juta (US$17,3 juta) untuk penggunaan pribadi pada tahun 2015. Selain itu, pinjaman tersebut datang tanpa suku bunga sebagai Universal mengklaim dalam gugatannya.

Tindakan pelanggaran lain atas nama Tn. Okada adalah mendapatkan cek senilai HK$16 juta tanpa izin dari Tiger Resort Asia Limited. Universal menyatakan dalam gugatannya, Mr. Okada menarik dana tanpa mematuhi prosedur internal perusahaan yang ditetapkan.

Akhirnya, korporasi mengklaim mantan Ketua mengubah badan usaha yaitu membeli tanah yang dibutuhkan untuk pembangunan resort terpadu di Korea Selatan. Tanah itu akan dibeli oleh UE Korea, anak perusahaan Tiger Resort Asia. Namun, Tn. Okada mengalihkan pembelian tersebut ke Okada Holdings Limited, sebuah perusahaan yang dia miliki sepenuhnya.

Transfer tersebut mengakibatkan Okada Holdings Limited meminjam US$80 juta dari UE Korea untuk melakukan pembelian. Anak perusahaan Korea tersebut kemudian harus membayar biaya konsultasi manajemen sebesar AS$173.562. Biaya konsultasi bertepatan dengan biaya bunga pinjaman.

Pemungutan suara pemegang saham dari Juni 2017 mengakibatkan Mr Okada mengundurkan diri dari posisi Ketua Universal Entertainment dan pemecatan berikutnya dari Dewan Direksi perusahaan. Menurut pernyataan resmi Universal, keputusan Mahkamah Agung adalah final. Itu juga menolak gugatan yang diajukan oleh Mr. Okada terhadap perusahaan yang menuduhnya melakukan pencemaran nama baik.