Pejabat Senior MGA Sedang Diselidiki oleh Polisi atas Dugaan Penyalahgunaan Data Internal Rahasia — CasinoGamesPro.com

Senior MGA Official Being Investigated by Police under Alleged Misuse of Confidential Internal Data

Seorang pejabat otoritas game senior saat ini sedang diselidiki oleh polisi atas dugaan penyalahgunaan informasi internal rahasia.

Baru-baru ini, sumber dalam Malta Gaming Authority (MGA) mengungkapkan bahwa Jason Farrugia sedang diselidiki oleh polisi. Hingga 16 Desember, Bapak Farrugia menjabat sebagai Chief Technology Officer (CTO) di MGA. Dia diduga mengakses informasi rahasia dan sensitif komersial yang disimpan oleh badan pengawas perjudian Malta secara tidak teratur. Pelanggaran ditemukan setelah peninjauan rutin perangkat kerjanya yang mengungkap bahwa dia telah memindahkan data sensitif yang disebutkan di atas dari server Otoritas Gaming Malta ke akun pribadinya.

Untuk saat ini, penyelidikan dipimpin oleh Departemen Investigasi Kejahatan Keuangan kepolisian Malta. Para agen sekarang mencoba mencari tahu apa yang dia rencanakan dengan informasi yang disalahgunakan.

Seperti yang dilaporkan Times of Malta, Jason Farrugia pertama kali diskors dari posisinya di badan pengawas perjudian negara itu. Pekan lalu, setelah peninjauan internal, pihak berwenang memutuskan untuk memecatnya dan menyerahkan masalah itu ke polisi. Setelah diberitahu tentang keputusan Malta Gaming Authority pada awal 16 Desember, Mr. Faruggia sendiri mengajukan pengunduran dirinya dari posisi CTO.

Pada saat itu, semua upaya untuk menghubungi dia untuk mengomentari situasi tidak berhasil.

Penyelidikan yang Sedang Berlangsung Masih untuk Mengetahui Apa yang Telah Dilakukan Pejabat dengan Informasi Sensitif

Seperti yang diungkapkan oleh sumber senior dalam Otoritas Gaming Malta, Jason Farrugia telah ditangkap “tangan basah” selama penyalahgunaan data oleh otoritas. Mereka mengungkapkan bahwa penyalahgunaan informasi rahasia ditemukan selama peninjauan perangkat kerjanya.

Sebuah sumber dalam MGA mengungkapkan bahwa polisi sekarang harus menetapkan apa yang telah dilakukan Mr. Farrugia dengan data sensitif setelah memindahkannya dari server regulator perjudian ke akun pribadi. Setelah pengunduran diri CTO, MGA mencatat bahwa CTO tidak lagi memiliki hubungan apa pun dengan Tuan Farrugia, jadi dia tidak dapat mewakili atau berbicara atas nama Otoritas sejak saat itu.

Ini bukan pertama kalinya Otoritas Gaming Malta menjadi berita utama atas dugaan pelanggaran data. Sebelumnya pada tahun 2021, pengawas perjudian negara itu mengungkapkan bahwa mantan Chief Executive Officer MGA Heathcliff Farrugia menghadapi tuntutan pidana setelah penyelidikan menemukan bahwa ia telah berdagang pengaruh dengan Yorgen Fenech, seorang pengusaha populer dan pemilik kasino, yang saat ini berada di antara mereka. orang terkaya di Malta.

Menurut pihak berwenang, Fenech diberi informasi sensitif komersial mengenai operator kasino saingan oleh Farrugia. Hingga saat ini, masih belum jelas apakah mantan Dirut MGA itu dituduh menerima suap atas penyediaan data rahasia tersebut. Setelah menghadapi tuduhan korupsi, Heathcliff Farrugia (tidak terkait dengan Jason Farrugia) mengundurkan diri pada Januari.