Masih Ada Perbedaan dalam Kebijakan Perlindungan Pelanggan Perjudian Daring Negara-Negara Anggota UE, Kata Studi EGBA Baru — CasinoGamesPro.com

There Are Still Differences in EU Member States’ Online Gambling Customer Protection Policies, New EGBA Study Says

Pada awal Desember, Asosiasi Permainan dan Taruhan Eropa (EGBA) mengungkapkan hasil studi baru yang menemukan bahwa 10 Negara Anggota UE telah melakukan upaya untuk meningkatkan aturan perlindungan konsumen mereka sejak 2018, termasuk pengenalan register pengecualian diri nasional. di Belanda, Republik Ceko dan Slovenia. Namun, ada beberapa perbedaan signifikan dalam metode yang digunakan Negara-negara Anggota ini untuk menerapkan kebijakan perlindungan pelanggan mereka.

Studi ini diterbitkan pada 1 Desember oleh City, University of London (CUL). Penelitian baru ini bertujuan untuk meninjau aspek-aspek tertentu dari kebijakan perlindungan konsumen dari Negara-negara Anggota Uni Eropa, termasuk aturan perjudian yang lebih aman, dukungan perawatan, perlindungan individu di bawah umur, persyaratan kenali pelanggan, dll. Semua aturan ini telah dinilai sehingga EGBA mendapat informasi yang cukup tentang apakah Negara-negara Anggota menyatukan aturan-aturan ini atau tidak.

Studi Menemukan Fragmentasi dari Kebijakan Perlindungan Pelanggan Perjudian Daring Negara Anggota UE

Penelitian terbaru datang sebagai pembaruan dari penelitian sebelumnya yang terjadi pada tahun 2018. Seperti disebutkan di atas, itu ditugaskan oleh Asosiasi Permainan dan Taruhan Eropa untuk berkontribusi pada pengetahuan penelitian mengenai peraturan perjudian yang lebih aman yang saat ini ada di UE. Selain itu, ini juga bertujuan untuk meningkatkan kesadaran tentang tingkat perlindungan pelanggan yang tersedia bagi warga Uni Eropa sehubungan dengan perjudian online.

Studi yang diadakan oleh City, University of London dan menyimpulkan bahwa pendekatan serupa terhadap perlindungan konsumen telah diadopsi oleh sebagian besar Negara Anggota UE, tetapi masih ada perbedaan signifikan dalam cara negara merancang atau menerapkan aturan. Studi ini juga menemukan bahwa tidak ada kebijakan perlindungan konsumen khusus di beberapa Negara Anggota.

Sekretaris Jenderal EGBA, Maarten Haijer, menyambut baik kemajuan yang dibuat oleh Negara-negara Anggota UE untuk meningkatkan aturan perlindungan pelanggan mereka, tetapi menegaskan ada peningkatan fragmentasi dalam bagaimana kebijakan ini diterapkan, dengan mengatakan bahwa menciptakan penegakan yang rumit dan peta kepatuhan untuk perjudian. badan pengatur dan operator di seluruh Eropa. Di sisi lain, keragaman dalam kebijakan perlindungan pelanggan tidak akan menguntungkan konsumen, tidak seperti kerangka peraturan perjudian yang lebih standar yang akan menguntungkan konsumen, perusahaan perjudian, dan regulator.

Haijer juga menjelaskan bahwa studi terbaru juga menyoroti bahwa Negara-negara Anggota UE dapat melakukan lebih banyak upaya untuk memperkuat tindakan pencegahan dan memastikan bahwa orang-orang yang terpengaruh oleh bahaya terkait perjudian diarahkan ke pusat perawatan yang relevan dan saluran bantuan perjudian yang bermasalah.

Seperti yang diungkapkan oleh penelitian CUL, total 16 Negara Anggota UE telah menetapkan daftar pengecualian diri nasional untuk operasi perjudian online, yang memungkinkan pelanggan untuk melarang diri mereka sendiri mendapatkan akses ke layanan perjudian online di wilayah negara tetapi aturan mengenai penambahan penjudi ke register tersebut dan durasi tindakan pengecualian diri cukup bervariasi. Juga, tidak semua Negara Anggota telah mengadopsi aturan yang menangguhkan perusahaan dari kesempatan untuk mengirim materi iklan perjudian apa pun kepada individu yang melarang diri mereka sendiri dari perjudian.

Temuan Utama tentang Aturan Perlindungan Pelanggan dalam Kebijakan Perjudian Daring Negara Anggota UE

Studi yang disebutkan di atas memeriksa prosedur perlindungan pelanggan di seluruh Uni Eropa, termasuk berbagai aspek seperti inisiatif perjudian yang lebih aman dan dukungan perawatan, perlindungan kecil, kebijakan kenali pelanggan Anda, dll. Seperti yang dijelaskan di atas, penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tanggal informasi tentang apakah aturan ini menjadi lebih koheren di seluruh Uni Eropa atau masih ada beberapa perbedaan dalam kebijakan negara.

Seperti disebutkan di atas, penelitian tersebut mempelajari bagaimana Negara-negara Anggota UE menerapkan aturan mengenal pelanggan Anda. Saat ini, semua negara di Uni Eropa mewajibkan perusahaan judi online untuk mengumpulkan nama lengkap dan tanggal lahir semua calon konsumen. Di sisi lain, tiga Negara Anggota juga mewajibkan operator perjudian online untuk mengumpulkan alamat tempat tinggal pelanggan mereka. Jumlah negara UE yang tidak mengizinkan apa yang disebut akun sementara meningkat dari hanya 7 pada 2018 menjadi 14 pada 2021.

Ketika berbicara tentang perjudian yang lebih aman secara umum, studi CUL menemukan bahwa 18 Negara Anggota UE mewajibkan perusahaan perjudian online untuk memberi pelanggan mereka kesempatan untuk menetapkan batas waktu dan pengeluaran mereka sendiri. Penelitian juga menemukan bahwa operator perjudian di dua Negara Anggota UE tidak menawarkan alat pengecualian diri kepada pelanggan, meskipun mereka harus melakukannya. Langkah tersebut telah diresmikan sebagai tambahan untuk skema pengecualian diri yang mungkin ada di Negara-negara Anggota.

Di sisi lain, daftar perjudian pengecualian diri nasional telah dibuat di total 16 Negara Anggota dan hampir semua daftar ini saat ini dapat diakses melalui situs web khusus. Namun, ada perbedaan yang signifikan dalam persyaratan mengenai durasi tindakan pengecualian diri di negara yang berbeda. Studi CUL menemukan bahwa daftar pengecualian diri nasional telah diperkenalkan di Belanda, Republik Ceko, dan Slovenia sejak 2018.

Saat ini, 12 Negara Anggota tidak mengizinkan operator perjudian untuk mengirim materi promosi kepada pelanggan yang dikecualikan. Selain itu, 11 negara di Uni Eropa mewajibkan perusahaan perjudian untuk memberi pelanggan mereka rincian kontak saluran bantuan atau pusat perawatan yang berspesialisasi dalam membantu penjudi bermasalah.

Dalam hal perlindungan individu di bawah umur, 17 Negara Anggota UE saat ini secara hukum mewajibkan “tanda dilarang berjudi di bawah umur” untuk ditampilkan di iklan perjudian. Sebagai perbandingan, hanya 5 dari mereka yang membutuhkan tindakan seperti itu pada tahun 2018.

Studi yang ditugaskan oleh EGBA dan dilakukan oleh City, University of London juga bertujuan untuk memperoleh data mengenai tindakan penegakan yang diambil oleh negara-negara untuk mengatur pasar perjudian legal mereka. Ini menunjukkan bahwa semua Negara Anggota UE memiliki struktur pemerintah khusus yang mengatur perjudian, dengan otoritas perjudian independen telah dibentuk oleh 16 di antaranya. Untuk saat ini, alat penegakan hukum yang paling umum digunakan oleh pengawas perjudian lokal adalah denda, penangguhan izin operasi perjudian, dan pencabutan izin.