Komisi Kasino Commonwealth Menolak Tanggapan IPI terhadap Tindakan Penegakan Peraturan — CasinoGamesPro.com

Beberapa hari yang lalu, Commonwealth Casino Commission (CCC) menolak tanggapan Imperial Pacific International atas empat keluhan. Juga, keluhan kelima terhadap operator perjudian diajukan di Komisi, mengklaim bahwa perusahaan kasino gagal membayar biaya peraturan untuk tahun 2021, yang seharusnya dibayar pada 1 Oktober 2021.

Semua keluhan berusaha agar lisensi eksklusif operator kasino dicabut.

Direktur Eksekutif CCC, Andrew Yeom, mengeluarkan laporan kepada Komisi dan menjelaskan bahwa tanggapan Imperial Pacific International terhadap tindakan penegakan hukum 2021-001 hingga 2021-004 ditandatangani oleh orang yang bukan pengacara. Dia lebih lanjut mencatat bahwa bimbingan hukum yang jelas mungkin diperlukan mengenai masalah ini, karena masing-masing dari empat keluhan tersebut mencari pencabutan lisensi dari perusahaan kasino.

IPI Tanggapi Empat Tindakan Penegakan yang Ingin Dicabut Izinnya

Menurut Tuan Yeom, Komisi Kasino Persemakmuran perlu mempertimbangkan fakta dengan hati-hati, dan semua langkah dalam prosesnya harus sejalan dengan hukum.

Empat tindakan penegakan yang saat ini dihadapi oleh operator kasino adalah sebagai berikut:

2021-001: IPI tidak membayar Biaya Lisensi Tahunan untuk tahun 2020; 2021-002: IPI tidak memenuhi modal kerja yang diperlukan untuk penggajian selama 3 bulan; 2021-003: IPI tidak membayar Regulatory Fee untuk tahun 2020; 2021 -004: IPI gagal membayar Biaya Lisensi yang jatuh tempo pada 12 Agustus 2021

Selama pertemuan rutin Komisi, yang berlangsung pada 28 Oktober, Ketua badan tersebut Edward C. Deleon Guerrero berbagi bahwa keputusan Imperial Pacific International untuk mengajukan tanggapan yang ditandatangani oleh non-pengacara hampir sama dengan tidak mengirimkan jawaban. Ia juga mengatakan bahwa kegagalan perusahaan untuk membayar biaya yang disyaratkan untuk jangka waktu lebih dari 12 jam merupakan pelanggaran terhadap peraturan Komisi. Menurut dia, pelanggaran seperti itu harus dianggap sebagai pelanggaran berat untuk setiap hari yang tidak dibayar, mulai 1 Oktober 2021.

Namun, Komisi memutuskan untuk memberi operator kasino satu kesempatan lagi untuk memberikan tanggapan yang sesuai terhadap tindakan penegakan yang disebutkan di atas. Imperial Pacific sekarang memiliki waktu hingga 15 November 2021 untuk mengajukan tanggapan dan memastikannya ditandatangani oleh seorang pengacara.

Perusahaan Perjudian Menghadapi Pengaduan Kelima yang Diajukan di CCC

Keluhan kelima dari Direktur Eksekutif Komisi Kasino Persemakmuran mengklaim bahwa Imperial Pacific International gagal membayar jumlah penuh dari biaya regulasi senilai $3,15 juta. Perusahaan seharusnya melakukan pembayaran pada atau sebelum 1 Oktober 2021. Tuan Yeom menjelaskan bahwa biaya regulasi disesuaikan berdasarkan kenaikan 5% yang diwajibkan oleh undang-undang.

Menurut Direktur Eksekutif CCC, perusahaan kasino secara sadar dan sengaja melanggar hukum Persemakmuran dengan tidak melakukan pembayaran biaya peraturan kasino yang jatuh tempo secara keseluruhan atau sebagian sejak 1 Oktober 2021.

Pengaduan kelima menyatakan bahwa Persemakmuran sangat dirugikan sebagai akibat dari kegagalan IPI untuk membayar biaya pengaturan tersebut di atas dalam periode melalui pengajuan pengaduan. Tuan Yeom menuduh perusahaan melakukan pelanggaran berulang kali terhadap hukum dan peraturan, serta pelanggaran berulang terhadap kontraknya dengan Persemakmuran.