Google Tidak Bertanggung Jawab Secara Hukum atas Dugaan Pelanggaran Larangan Iklan Perjudian Italia — CasinoGamesPro.com

Google Not Legally Responsible for Alleged Breaches of Italian Gambling Advertising Ban

Pengadilan Lazio memutuskan mendukung Google dalam kasus yang mengklaim bahwa raksasa teknologi internasional itu diduga melanggar larangan iklan perjudian Italia.

Autorit per le Garanzie nelle Comunicazioni (AGCOM), atau Otoritas Komunikasi Italia, mengeluarkan denda €100.000 terhadap Google. Pada saat itu, regulator mengatakan bahwa perusahaan teknologi tersebut melanggar larangan iklan perjudian di Italia, karena layanan Google Ads-nya telah mengizinkan iklan permainan yang menawarkan kemenangan tunai.

Google telah mengajukan banding atas sanksi tersebut, membawanya ke Pengadilan Lazio. Raksasa teknologi internasional berpendapat bahwa peran perusahaan harus dianggap sebagai “penyedia hosting”. Di bawah rezim kewajiban yang diungkapkan dalam EU eCommerce Directive 200/31, perusahaan yang hanya berfungsi sebagai penyedia hosting tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas konten informasi yang diunggah pengiklan di platform webnya. Penyedia tersebut juga tidak diharuskan untuk memeriksa dan memverifikasi konten iklan yang diterbitkan oleh pengiklan.

Dalam bandingnya ke Pengadilan Lazio, raksasa teknologi itu mencatat bahwa bahkan sebelum Keputusan Martabat, di mana larangan iklan perjudian di Italia diumumkan, mulai berlaku, Aturan Iklan Google Ads melarang iklan yang dipublikasikan dari permainan dan taruhan berbayar. Perusahaan juga menjelaskan bahwa mereka telah memperkenalkan perangkat lunak otomatis khusus yang bertujuan untuk mencegah pengiklan melanggar aturan periklanan negara dengan menerbitkan iklan semacam itu.

Lebih lanjut, Google mencatat bahwa pengiklan berhasil melewati perangkat lunak otomatis yang disebutkan di atas melalui teknik penipuan yang dikenal sebagai “penyelubungan”. Perusahaan teknologi itu juga menjelaskan bahwa mereka segera menangguhkan akun pengguna dan menghapus iklan kontroversial tersebut.

Otoritas Komunikasi Italia Dapat Memberi Sanksi Terhadap Subjek Asing, Kata Pengadilan

Awal pekan ini, Pengadilan Tata Usaha Daerah Lazio mengeluarkan putusan 11036/2021.

Dalam keputusan tersebut, pengadilan menyatakan bahwa AGCOM dapat mengeluarkan sanksi terhadap subjek asing, meskipun entitas tersebut biasanya tunduk pada peraturan otoritas negara anggota UE di mana ia didirikan. Dalam hal iklan perjudian, Otoritas Komunikasi Italia memiliki kekuatan sanksi karena perjudian secara eksplisit dikecualikan dari cakupan Arahan yang disebutkan di atas. Selain itu, tidak ada undang-undang UE khusus yang ditujukan untuk regulasi dan sanksi perjudian online dan iklan yang terkait dengannya.

Pengadilan juga menemukan bahwa kekuatan sanksi AGCOM dalam kasus seperti itu tidak dibatasi oleh posisi yang diambil oleh badan pengawas sendiri atau oleh Pedoman yang ditetapkan regulator untuk mengiklankan permainan yang menawarkan kemenangan tunai.

Google Tidak Harus Bertanggung Jawab atas Pelanggaran Pengiklan di Platform Google Ads

Pengadilan Lazio, Google harus dianggap sebagai penyedia hosting non-aktif di Layanan Iklan Google-nya, oleh karena itu Google seharusnya tidak bertanggung jawab atas segala pelanggaran larangan iklan perjudian Italia.

Pengadilan menjelaskan bahwa Google Ads adalah layanan hosting dan aktivitasnya dianggap otomatis, yang berarti bahwa “manipulasi pesan” hampir tidak mungkin. Dalam keadaan seperti ini, diyakini bahwa peran aktif yang akan membuat operator bertanggung jawab atas pelanggaran pada dasarnya kurang.

Sesuai dengan keputusan 236/2008 Pengadilan Eropa, temuan Pengadilan Administratif Regional Lazio berarti bahwa Google tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas data yang disimpan atas permintaan pengiklan kecuali jika gagal menghapus data tersebut atau melarang akses ke sana. karena telah mengetahui sifat melanggar hukum dari data iklan perjudian tersebut.

Pengadilan memperhitungkan fakta bahwa pengiklan memiliki otonomi penuh saat membuat iklan dan pengiklanlah yang menentukan konten iklan melalui proses otomatis. Selain itu, akun khusus dibuat setelah pengguna mendaftar ke Google Ads, dengan pengguna harus menerima Aturan Periklanan, yang mencakup informasi menyeluruh tentang aktivitas yang dibatasi atau dilarang.

Menurut putusan pengadilan, Google tidak boleh dimintai pertanggungjawaban atas konten ilegal apa pun yang ditempatkan di platform Google Ads-nya oleh pihak ketiga. Pengadilan juga mengatakan bahwa intervensi perusahaan teknologi internasional tidak boleh dianggap disengaja.