Apakah Perlombaan Penjudi AS Gelembung yang Siap Meledak? — CasinoGamesPro.com

Sebelumnya pada tahun 2021, chief executive officer baru FanDuel menggambarkan perlombaan untuk mendapatkan sebagian dari pasar taruhan olahraga AS sebagai tidak berkelanjutan dan diproyeksikan bahwa kemungkinan akan mengakibatkan kegagalan operator perjudian.

Menurut Amy Howe, yang secara resmi ditunjuk sebagai CEO taruhan olahraga AS dan operator olahraga fantasi harian pada awal Oktober, pasar taruhan olahraga negara itu akhirnya akan diselesaikan dengan beberapa pesaing utama. Dalam sebuah wawancara dengan The Financial Times, Ms. Howe berbagi bahwa, menurutnya, ada terlalu banyak perusahaan yang bersaing untuk mempertahankan tingkat pengeluaran saat ini di pasar.

Dalam beberapa tahun terakhir setelah keputusan Mahkamah Agung AS untuk melegalkan taruhan olahraga di negara tersebut dan memungkinkan masing-masing negara bagian untuk memutuskan apakah akan menambahkan bentuk perjudian baru ke pasar legal mereka atau tidak, persaingan untuk menarik dan mempertahankan pemain baru telah mendorong operator perjudian untuk mulai menginvestasikan jutaan dolar untuk mempromosikan layanan mereka melalui kampanye iklan, terutama di sekitar acara olahraga besar, serta memberikan bonus khusus dan penawaran promosi kepada calon pelanggan.

Semua ini, menurut beberapa ahli, menciptakan gelembung yang perlahan tapi pasti siap meledak, terutama di negara bagian di mana ada banyak perusahaan yang bersaing untuk mendapatkan bagian yang lebih besar dari pasar taruhan olahraga. Sejak Mahkamah Agung AS mencabut larangan federal pada taruhan olahraga, bentuk perjudian baru telah disahkan secara resmi di lebih dari 20 negara bagian di seluruh negeri.

Solusi Teknologi Inovatif dan Basis Pelanggan yang Kuat Penting untuk Konsolidasi di Pasar Taruhan Olahraga

Terlepas dari meningkatnya persaingan untuk mendapatkan pangsa pasar taruhan olahraga yang lebih besar, sektor ini dalam skala global berada di tengah gelombang konsolidasi besar lainnya – sebuah tren yang diperkirakan para analis tidak akan melambat dalam waktu dekat. Menurut beberapa ahli, aktivitas merger dan akuisisi di sektor perjudian di seluruh dunia akan terus kuat dalam jangka panjang.

Gelombang konsolidasi baru-baru ini di seluruh sektor datang pada saat ekspansi cepat dari sektor taruhan olahraga AS telah dimulai setelah bertahun-tahun tertahan. Saat ini, perusahaan yang menawarkan layanan taruhan olahraga mendorong upaya mereka lebih keras untuk membuat platform mereka menjangkau lebih banyak pelanggan sedini mungkin, sementara pasar taruhan olahraga AS masih segar dan banyak perkembangan teknologi masih inovatif, dan risiko ditinggalkan belakang relatif rendah.

Tidak diragukan lagi, salah satu pendorong utama laju cepat gelombang konsolidasi melalui merger dan akuisisi yang disebutkan di atas adalah kebutuhan operator perjudian untuk tetap terdepan dalam persaingan dari sudut pandang teknologi. Sebagian besar merger dan akuisisi baru-baru ini di sektor taruhan olahraga sedang diupayakan agar perusahaan mendapatkan kesempatan untuk mengakses dan mengadopsi teknologi terbaru dalam portofolio mereka.

Menurut mantan ketua Dewan Kontrol Permainan Nevada, Becky Harris, teknologi mungkin akan menjadi hal yang benar-benar membuat perbedaan besar di sektor ini ketika industri taruhan olahraga bergerak ke babak baru keberadaannya. Perusahaan yang memiliki solusi teknologi sendiri dianggap memiliki keunggulan signifikan dibandingkan yang tidak.

Karena semakin banyak negara bagian AS bergerak untuk melegalkan taruhan olahraga, perusahaan dengan penuh semangat bersaing untuk mendapatkan pangsa pasar yang meningkat, dengan banyak dari mereka mengkonsolidasikan upaya mereka dalam persaingan, dengan basis data pelanggan gabungan juga memberi mereka keuntungan yang mereka butuhkan untuk unggul dari pesaing mereka.

Beberapa analis telah mencatat bahwa bisnis taruhan olahraga mungkin merupakan bisnis yang menguntungkan, tetapi jelas bukan bisnis dengan margin tinggi. Menurut para ahli tertentu, membangun basis pelanggan yang kuat sangat penting untuk menjadi sukses di industri ini karena taruhan olahraga dianggap sebagai bisnis yang skalabel dalam hal menghasilkan pendapatan.

FanDuel dan DraftKings Tetap Menjadi Dua Pesaing Utama di Industri Taruhan Olahraga AS

Seperti disebutkan di atas, pemain terbesar di pasar taruhan olahraga AS telah menghabiskan banyak uang untuk mempopulerkan layanan mereka di antara pelanggan potensial dan memperluas basis pelanggan mereka selama beberapa tahun terakhir.

Misalnya, taruhan olahraga AS dan raksasa olahraga fantasi harian FanDuel menghabiskan hampir $300 juta untuk pemasaran selama enam bulan pertama tahun ini. Seperti yang diungkapkan oleh perusahaan itu sendiri, sejak diakuisisi oleh konglomerat perjudian dan taruhan Irlandia Flutter Entertainment pada tahun 2018, perusahaan itu telah diuntungkan dari investasi pemasaran yang diperkirakan lebih dari $1 miliar. Selain itu, Flutter Entertainment berbagi bahwa mereka mengharapkan bisnis FanDuel menguntungkan pada tahun 2023, dengan hasil perusahaan bergantung pada kecepatan negara bagian AS melegalkan dan mengatur taruhan olahraga. Konglomerat perjudian Irlandia juga mengungkapkan bahwa mereka mengharapkan pasar untuk mereknya melampaui pendapatan $ 20 miliar pada tahun 2025.

Salah satu saingan utama FanDuel – DraftKings – mengungkapkan bahwa pengeluaran penjualan dan pemasarannya pada tahun 2020 berjumlah hampir setengah miliar dolar.

Untuk saat ini, laporan menunjukkan bahwa FanDuel cenderung memimpin pasar di sebagian besar negara bagian yang telah melegalkan taruhan olahraga, sementara DraftKings tetap di urutan kedua, tetapi jarak antara keduanya cukup tipis. Usaha patungan raksasa kasino AS MGM Resorts dan operator perjudian Inggris Entain – BetMGM – adalah saingan utama lainnya yang semakin bersaing untuk tempat kedua dalam hal pangsa pasar taruhan olahraga.

Seperti yang diungkapkan oleh Ms. Howe dalam sebuah wawancara untuk The Financial Times, FanDuel memiliki sekitar 1,5 juta pengguna aktif selama kuartal terakhir pada saat wawancara, dengan perusahaan jelas diuntungkan dari keahlian dan aset pemiliknya, Flutter Entertainment. CEO taruhan olahraga AS dan perusahaan olahraga fantasi harian yang baru-baru ini ditunjuk juga menambahkan bahwa FanDuel kemungkinan akan menghasilkan pendapatan antara $1,8 miliar dan $2 miliar pada akhir tahun 2021, yang akan menjadikannya pemimpin yang jelas di sektor taruhan olahraga AS.